Kumpulan Motivasi Hikmah

Sabtu, 04 Agustus 2012

betapapun sengsaranya seseorang yang hidup di dunia ini masih ada yang lebih sengsara

 Satu-satunya cara untuk melakukan pekerjaan besar adalah dengan mencintai apa yang Anda lakukan, walaupun sebenarnya anda membencinya.

 Kata Bijak Kata Mutiara Kata Hikmah Kata Nasehat Berikut ini adalah kisah atau dongeng menarik yang cocok untuk di sampaikan kepada anak anak, remaja, pemuda bahkan pada orang tua, pria muda dan wanita. Kisah hikmah, Kisah renungan bisa membuat kita sadar dan bisa jadi hiburan, begitu pula dengan kisah lucu, cerita humor yang bisa di jadikan hiburan juga sebagai pelajaran.  Saya berharap dengan kisah ini nantinya kita semua bisa mengambil hikmah dan pelajaran untuk kemudian kita ambil hikmahnya sebagai bekal untuk hidup baik di masa sekarang dan yang akan datang, amin... Selamat Membaca dan semoga bermanfaat. Jangan lupa jika kisah ini bagus dan bermanfaat silahkan beritahu teman jika kurang bermanfaat silahkan hubungi admin . →←®™
 betapapun sengsaranya seseorang yang hidup di dunia ini masih ada yang lebih sengsara

 Sejak para kelinci selalu terancam oleh berbagai bahaya di sekitar mereka, para kelinci jadi putus asa dan mengadakan rapat khusus para kelinci.

alt
Aesop adalah seorang pendongeng (storyteller) yang hidup di Yunani sekitar 600 tahun sebelum Masehi. Yang istimewa dari Aesop adalah, ia menuangkan kebijakan2 atau kadang kritikan2nya dalam bentuk cerita binatang atau fable.
Sejak para kelinci selalu terancam oleh berbagai bahaya di sekitar mereka, para kelinci jadi putus asa dan mengadakan rapat khusus para kelinci.

“Saudara-saudaraku para kelinci,” kata ketua kelinci. “Kita adalah mahluk yang selalu terancam bahaya…”

“Betuuuuul, betuuuul, betuuuuuul,” sahut kelinci-kelinci lainnya.

“Bahaya selalu mengintai kita setiap hari. Dari bermacam binatang buas, dari burung garuda, dari manusia yang memburu kita!”

“Betuuuuuul, betuuuul, betuuuul,” sahut yang lain.

“Daripada setiap hari dicekam ketakutan…lebih baik kita bunuh diri saja bersama-sama!”

“Mari bunuh diri,”sahut kelinci-kelinci yang lain.

Akhirnya mereka sepakat untuk bunuh diri bersama-sama, dari tebing yag tinggi itu terjun ke kolam, karena merasa bahwa mereka adalah makhluk yang paling menderita.

Di kolam, para kodok sedang asyik bercengkerma duduk di atas daun teratai, atau tepian kolam, menikmati indahnya bulan purnama. Ada yang bernyanyi bersahut-sahutan. Tiba-tiba para kodok terdiam ketika mendengar suara gemuruh datang. Mereka berteriak ketakutan dan berlompatan sembunyi didalam kolam.

Melihat para kodok yang ketakutan atas kedatangan mereka, salah satu dari mereka berkata: “Stop, kawan-kawan. Ternyata masih ada mahluk yang lebih sengsara dari kita. Para kodok itu bahkan takut pada kita! Kita tak perlu bunuh diri!”

“Betuuuuuul, betuuuul, betuuuul,” sahut yang lain, “lebih baik hidup dari pada mati bunuh diri.”
Akhirnya mereka tidak jadi bunuh diri.

Dari cerita di atas menggambarkan bahwa betapapun sengsaranya seseorang yang hidup di dunia ini masih ada yang lebih sengsara. (Alx)

betapapun sengsaranya seseorang yang hidup di dunia ini masih ada yang lebih sengsara Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Majalah Bisnis